Development of an online mathematical misconception instrument

Tulisan kedua yang terbit di Journal of Physics: Conference Series ini tergolong cepat. Setelah sebelumnya sudah di diseminasikan pada The 2nd International Seminar on Applied Mathematics and Mathematics Education (2nd ISAMME) 2020 5 August 2020, Cimahi, Indonesia.

Miskonsepsi merupakan salah satu fenomena yang sering terjadi dalam bidang ilmu pengetahuan, termasuk matematika. Untuk mencari solusi, perlu dilakukan diagnosa terhadap miskonsepsi pada konsep dasar matematika. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan instrumen tes miskonsepsi diagnostik online.

Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan dengan menggunakan model ADDIE. Ada lima tahapan penelitian, yaitu: menganalisis, merancang, mengembangkan, mengimplementasikan, dan mengevaluasi. Pembuktian validitas dilakukan dengan menggunakan indeks Aiken dengan melibatkan lima ahli judgement.

Hasil validasi menunjukkan bahwa instrumen tersebut memiliki validitas isi yang tinggi. Begitu juga dengan hasil uji coba instrumen menunjukkan bahwa instrumen yang dikembangkan valid dan reliabel. Hasil ini menunjukkan bahwa instrumen yang dikembangkan dapat digunakan untuk tes diagnostik miskonsepsi konsep dasar matematika. Instrumen tersebut dapat digunakan untuk mendiagnosis miskonsepsi di kalangan siswa, siswa, guru dan masyarakat lainnya.

Silakan simak artikel lebih lengkap di sini

Study in statistics: motivation, independence, and learning achievement

Setelah menunggu selama hampir satu tahun, artikel ini telah terbit di Journal of Physics: Conference SeriesVolume 1613. Artikel sederhana yang mengupas tentang motivasi, kemandirian, dan prestasi belajar statistika ini sebelumnya sudah dipresentasikan pada Ahmad Dahlan International Conference on Mathematics and Mathematics Education (ADINTERCOMME) yang dilaksanakan pada tanggal 8-9 November 2019.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keefektifan kombinasi blended learning dan problem based learning dalam meningkatkan motivasi, kemandirian, dan prestasi belajar statistika mahasiswa. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen semu yang dilakukan pada mahasiswa IAIN Ponorogo. Instrumen yang digunakan untuk pengumpulan data adalah tes hasil belajar, tes kemandirian belajar, dan angket motivasi belajar. Data yang terkumpul dianalisis menggunakan MANOVA dan dilanjutkan dengan Uji Bonferroni. Hasil uji MANOVA diperoleh signifikansi sebesar 0,000 sehingga dapat disimpulkan bahwa kombinasi blended learning dan problem based learning lebih efektif dalam meningkatkan motivasi belajar, kemandirian, dan prestasi belajar statistika dibandingkan blended learning dan problem based learning.

Secara spesifik metode kombinasi lebih efektif dalam meningkatkan motivasi belajar mahasiswa daripada blended learning dan problem based learning. Pada aspek peningkatan kemandirian belajar mahasiswa, metode kombinasi memiliki efektivitas yang sama dengan pembelajaran berbasis masalah. Keduanya lebih efektif dalam meningkatkan kemandirian belajar mahasiswa daripada blended learning. Sedangkan pada aspek prestasi belajar metode kombinasi lebih efektif dalam meningkatkan prestasi belajar statistika mahasiswa dibandingkan dengan blended learning dan problem based learning.

Pengunjung budiman dapat unduh artikel lengkap di sini. Selamat membaca. Semoga bermanfaat.

Pembelajaran Daring untuk Pendidikan: Teori dan Penerapan

Pembelajaran tidaklah selalu diartikan sebagai sesuatu yang statis melainkan suatu konsep fleksibel yang berkembang dan mengikuti tuntutan pendidikan juga kebutuhan ilmu pengetahuan dan teknologi yang melekat pada wujud pengembangan sumber daya manusia.

Di Indonesia dunia pendidikan semakin mengalami perkembangan yang signifikan. Perkembangan ini terlihat dari semakin beragamnya metode pembelajaran yang digunakan. Metode yang digunakan banyak memanfaatkan berbagai media untuk meningkatkan kualitas hasil pembelajaran. Media pembelajaran yang saat ini digunakan mengikuti perkembangan teknologi yang semakin pesat. Dinamika teknologi saat ini mencapai akselerasi yang luar biasa. Teknologi yang dipelajari beberapa tahun yang sudah lalu mulai tergantikan dengan teknologi yang baru termasuk berbagai cara.

Dapatkan buku ini secara lengkap di sini. Apabila para pengunjung budiman berkenan mengutip tulisan ini, silakan klik di sini. Selamat membaca. Semoga bermanfaat.

Platform Asesmen untuk Pembelajaran Daring

Gotong royong. Eka sila yang dirumuskan Soekarno menginspirasi lahirnya buku ini. Sepuluh dosen dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia, bergotong-royong menulis buku ini.

Buku ini mencoba memberikan solusi asesmen pembelajaran daring yang menjadi solusi ditengah wabah Covid-19. Berbagai teori tentang asesmen dikupas dengan sangat rinci. Kelebihan buku ini, selain mengupas secara teoretik, juga dilengkapi dengan praktik asesmen pembelajaran daring dengan menggunakan berbagai platform.

Dengan adanya buku ini, diharapkan para pendidik dapat mengetahui bagaimana konsep dan teori asesmen, hingga cara serta prosedur menggunakan platform asesmen dalam pembelajaran daring.

Dapatkan buku lengkap di sini. Apabila para pengunjung budiman berkenan mengutip karya ini, silakan klik di sini. Selamat membaca. Semoga bermanfaat.

Arah Baru Pembelajaran di Era Konormalan Baru

Hingga bulan September 2020, wabah Covid-19 di Indonesia belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Justru menunjukkan tren yang semakin meningkat. Bahkan, tercatat pada tanggal 19 September 2020 menyentuh angka penambahan yang mencapai 4.168 tambahan kasus baru (Kompas.com). Seluruh kota besar di Indonesia telah menunjukkan kasus positif Covid-19.

Tren penyebaran Covid-19 yang belum menunjukkan tanda-tanda berakhir, tentu berdampak pada berbagai aspek kehidupan, termasuk bidang pendidikan. Baik pendidikan dasar, menengah, maupun pendidikan tinggi. Tri dharma perguruan dipaksa Covid-19 harus berubah, beradaptasi, dan bertransformasi. Pendidikan, penelitian, dan pengabdian harus dibawa ke dunia maya, menggunakan berbagai platform yang juga mulai menjamur.

Dampak Covid-19 sangat terasa pada bidang pembelajaran. Pembelajaran yang semua dilaksanakan secara luring (luar jaringan) atau blended learning, harus dilakukan secara daring (dalam jaringan). Demikian juga pada pendidikan tinggi, pembelajaran harus dilaksanakan secara online. Penetapan pelaksanaan pembelajaran daring pada semester ganjil tahun akademik 2020/2021 dilakukan melalui keputusan bersama Menteri Pendidikan, Menteri Agama, Menteri Dalam Negeri, dan Menteri Kesehatan.

Lantas bagaimana sebaiknya pembelajaran daring pada perguruan tinggi dilakukan? Silakan simak catatan sederhana saya yang berupaya mengulas pembelajaran daring di era pola hidup baru (new normal) pada perguruan tinggi yang tertuang dalam buku antologi dengan judul “Pendidikan Tinggi di Masa Pandemi: Transformasi, Adaptasi, dan Metamorfosis Menyongsong New Normal”. Dapatkan buku lengkap di sini. Apabila para pengunjung cerdik cendekia semua berkenan mengutip tulisan saya, silakan klik di sini.

Selamat membaca. Semoga bermanfaat.

Google Classroom: Mudah, Praktis, dan Gratis

Nawariide News | Ponorogo, 8 Agustus 2019. Pagi itu, suasana ruang rapat FATIK IAIN Ponorogo terlihat sangat santai tapi serius. Sekira 25 orang Dosen FATIK antusias mengikuti diskusi. Diskusi rutin mingguan pada saat itu membahas sebuah aplikasi sederhana dari Google yang bernama Classroom. Meskipun sederhana, aplikasi tersebut dapat menjadi salah satu alternatif pembelajaran Daring (dalam jaringan). Sebuah pembelajaran yang menjadi song of the day. Pembelajaran yang memanfaatkan pesatnya perkembangan teknologi informasi, khususnya Internet. Pembelajaran kekinian yang diyakini paling relevan untuk saat ini.

Kesederhanaan Google Classroom justru menjadi kelebihannya. Mulai dari pembuatan akun yang sangat mudah, baik untuk pengajar (dosen/guru/tutor) maupun untuk pembelajar (mahasiswa/siswa). Cukup dengan memasukkan alamat email, akun langsung jadi. Profil user pada Classroom langsung tersingkronisasi dengan profil email kita. Satu akun bisa multi fungsi. Di satu sisi sebagai pembelajar dan di sisi lain sebagai pengajar. Bahkan untuk jumlah kelas yang banyak, dalam satu akun.

Apa saja yang bisa dilakukan di Google Classroom?

Dengan Classroom, pengajar dapat membuat kelas, mendistribusikan tugas, memberi nilai, mengirim masukan, dan melihat semuanya di satu tempat. Classroom membantu pengajar dan pembelajar mengorganisir tugas, meningkatkan kolaborasi, dan menumbuhkan komunikasi yang lebih baik. Pengajar juga dapat melacak progres siswa untuk mengetahui di mana dan kapan harus memberikan masukan tambahan.

Lantas apa saja kelebihan Google Classroom?

Pertama, akun Google Classroom dapat dibuat dengan singkat, mudah, gratis. Syaratnya, user harus punya email dari Google (Gmail). Kalau pun belum punya, bisa buat email dari Gmail dulu dengan sangat mudah juga.

Kedua, pemberian materi kuliah dengan cepat. Melalui menu Tugas Kelas atau Classwork, Pengajar dapat mengubggaj seluruh bahan ajar. Bahkan pengajar kelas paralel dapat merasakan efisiensi dengan Google Classroom, karena dapat mengunggah materi sekali untuk beberapa kelas sekaligus.

Ketiga, notifikasi secara real time. Kelebihan Google Classroom lainnya adalah fasilitas notifikasi melalui email secara real time. Misalnya seorang Dosen memberikan materi kuliah, tugas, dan kuis, maka seluruh siswa akan mendapatkan pemberitahuan saat itu juga melalui email. Demikian halnya dengan apabila siswa sudah mengirimkan tugas, saat itu juga Pengajar mendapatkan pemberitahuan bahwa mahasiswa nya sudah menyerahkan tugas.

Keempat, pemberian dan penyelesaian tugas, kuis, dan soal ujian dengan cepat, praktis, hemat. Karenanya, pemberian tugas, pelaksanaan kuis bahkan ujian dapat dilakukan secara paper less sehingga lebih efisien. Demikian halnya dengan para pembelajar, tidak perlu cetak tugas, pengumpulan tugas dapat dilakukan di mana saja, tidak harus menemui pengajarnya.

Kelima, fasilitas skoring yang mudah dan praktis. Google Classroom juga dilengkapi dengan fasilitas pemberian skor terhadap kuis atau tugas. Bahkan untuk soal pilihan ganda, dengan memanfaatkan Google Formulir yang juga terintegrasi pada Google Classroom, langsung memberikan koreksi dan update skor secara otomatis pula. Baik informasi skor kepada pengajar maupun kepada pembelajar. Google Classroom juga memanjakan pra pengajar, karena daftar nilai masing-masing siswa sudah tertata dan tersimpan otomatis.

Keenam, memungkinkan adanya diskusi secara online. Karenanya, kegiatan diskusi tidak harus selalu di kelas. Pembelajaran menggunakan bantuan Google Classroom memungkinkan pemberian tugas diskusi tanpa harus saling bertemu. Baik diskusi klasikal maupun kelompok.

Ketujuh, Google Classroom terintegrasi dengan berbagai aplikasi penunjang lainnya seperti Google Drive untuk penyimpanan file, Google Formulir Untuk angket, kuis, dan ujian, YouTube, dan lain-lain. Hal ini akan memudahkan para Pengajar.

Kedelapan, adanya fasilitas kalender. Fasilitas ini dapat digunakan untuk melihat daftar tugas, kuis, dan nilai menurut waktunya.

Setelah menyimak berbagai kelebihan di atas, silakan menentukan pilihan dalam menggunakan LMS (Learning Managemen System). Jika tertarik menggunakan Google Classroom, langsung klik di sini.

Tutorial Google Classroom Bagi Guru/Dosen

Tutorial Google Classroom Bagi Siswa/Mahasiswa

Pemanfaatan Google Classroom untuk Pembelajaran Daring

Di era pandemi Covid-19 ini telah diputuskan bahwa pembelajaran dilaksanakan secara daring (dalam jaringan). Pembelajaran daring perlu dikelola dan di manajemen dengan baik. Salah satu manajemen pembelajaran daring yang praktis dan mudah digunakan untuk adalah Google Classroom.

Bagi para pengunjung budiman yang penasaran dan dengan pemanfaatan Google Classroom untuk pembelajaran, silakan simak dan unduh pedoman di bawah ini:

Simak juga prosedur mengubah file CSV menjadi Excel di bawah ini.

MA Al-Ishlah Bungkal Bersiap Sambut Society 5.0

Nawari Ide News | Kamis, 10 Oktober 2019, Madrasah Aliyah (MA) Al-Ishlah Bungkal Ponorogo Jawa Timur, bersiap menyambut era revolusi industri 4.0 dan society 5.0. Kegiatan diawali dengan seminar tentang era disrupsi teknologi ini. Kemudian dilanjutkan dengan pelatihan pengajaran kekinian, berbasis online.

Kegiatan yang berlangsung di Laboratorium Komputer ini diikuti oleh para Bapak Ibu guru MA Al-Ishlah Bungkal Ponorogo. Bapak Drs. Qomari, Kepala MA Al-Ishlah Bungkal Ponorogo, dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan dan pembelajaran. Terlebih di era globalisasi ini guru perlu mengikuti perkembangan zaman. Muaranya, mampu meningkatkan prestasi para siswa MA Al-Ishlah Bungkal.

Edi Irawan, bertindak selaku narasumber, menyampaikan kondisi baru wajah dunia saat ini. Terjadi perubahan yang signifikan, dimana pada era revolusi industri 1.0 ditandai dengan adanya penemuan mesin uap, revolusi industri 2.0 ditandai dengan ditemukannya listrik, selanjutnya revolusi industri 3.0 ditandai dengan ditemukannya komputer dan internet. Selanjutnya, era baru yang dikenal dengan revolusi industri 4.0, ditandai dengan pemanfaatan artificial intelligence (AI), robotics, the internet of things (IoT), autonomous vehicles, 3D printing, nanotechnology, biotechnology, material science, energy storage dan quantum computing.

Berkelindan dengan hal tersebut, pada tahun 2019, pemerintah Jepang telah mempublikasikan visinya dengan konsep society 5.0. Tahapan era peradaban ini di mulai dari society 1.0 yang ditandai dengan kehidupan berburu, society 2.0 ditandai dengan tahapan manusia mulai bercocok tanam, society 3.0 ditandai dengan adanya industrialisasi, dan society 4.0 ditandai dengan perkembangan dunia teknologi informasi yang massif. Society 5.0 merupakan misi masa depan di mana peradaban manusia didukung dengan artificial intelligence (AI), robotics, the internet of things (IoT) dan big data. 

Revolusi industri 4.0 dan society 5.0 ini perlahan tapi pasti akan memberikan dampak yang signifikan terhadap dunia pendidikan. Termasuk dunia pendidikan di Indonesia. Karenanya, Edi menyampaikan bahwa MA Al-Ishlah Bungkal perlu mulai menyiapkan sejak dini para siswanya mengenal teknologi informasi dengan baik. Salah satunya, para Bapak dan Ibu guru melakukan pembelajaran kekinian. Pembelajaran yang mengombinasikan pembelajaran online (daring) dan tatap muka (luring) atau yang dikenal dengan blended learning.

Pada sesi kedua, Dosen IAIN Ponorogo ini menyampaikan tutorial pemanfaatan Google Classroom sebagai salah satu aplikasi management learning system. Para Bapak dan Ibu guru MA Al-Ishlah Bungkal Ponorogo ini sangat antusias mengikuti pelatihan. Mulai dari membuat kelas, mengunggah materi ajar, membuat tugas, membuat kuis, dan membuat soal ujian.

Kegiatan diakhiri dengan adanya pemberian kuis bagi para Bapak dan Ibu guru MA Al-Ishlah Bungkal. Dengan memanfaatkan kahoot  Edi Irawan memberikan kuis terkait materi yang disampaikan.  Para Bapak dan Ibu guru MA Al-Ishlah Bungkal sangat antusias dan serius dalam menjawab kuis. Peserta yang mendapatkan skor tertinggi diberikan hadiah.

Pada penutupan kegiatan, Drs. Qomari menyampaikan ucapan terima kasih kepada narasumber dan seluruh peserta yang antusias mengikuti acara. Beliau sangat berharap kegiatan ini bisa ditindaklanjuti oleh Bapak dan Ibu guru MA Al-Ishlah Bungkal dengan menggunakannya pada pembelajaran.

Buat Soal Ujian Online Berbatas Waktu Dengan Google Form

Nawari Ide News | Ponorogo, 26 Agustus 2019. Beberapa hari yang lalu, saya penasaran dengan bagaimana membuat soal ujian online yang mudah dan praktis bagi orang awam. Sebagai penggiat pendidikan yang tidak berlatar belakang pendidikan IT bagus (seperti saya), bisa memanfaatkan sebuah aplikasi yang gratis, mudah, dan praktis, yaitu google formulir. Google formulir merupakan salah satu aplikasi online produk dari Google, yang bisa digunakan untuk membuat formulir, kuis, dan juga soal ujian. Namun, kelemahannya, pada Google Formulir tidak ada pembatasan waktu. Sehingga saya harus berfikir ulang, agar soal ujian bisa lebih aman dan ada batasan waktu yang jelas. Setelah melalui perenungan panjang, browsing panjang, dan praktik panjang, sekitar dua hari saja sih sebenarnya, alhamdulillah menemukan solusinya. Solusinya adalah dengan menggunakan pengaya (add-on) Timify.me. Sebuah pengaya tambahan untuk mengatur waktu penyelesaian kuis atau ujian menggunakan Google Formulir. Secara ringkas, berikut adalah tahapan membuat soal kuis atau ujian berbatas waktu menggunakan Google Formulir dan Timify.me.

Pertama kali silakan Anda login pada google formulir menggunakan email (gmail) Anda. Selanjutnya silakan pilih tambahkan formulir baru. Lalu silakan ketik judul dan deskripsi soal kuis atau ujian yang akan kita susun. Masukkan naskah soal satu per satu, beserta jawabannya (untuk soal pilihan ganda), sekaligus kunci jawaban dan skor jika jawaban tersebut benar. Setelah seluruh naskah soal selesai dientry, tahapan selanjutnya adalah saatnya setting waktu pelaksanaan ujian. Caranya adalah, silakan ditambahkan Add-On bernama Timify.me. Sebuah aplikasi pembatas waktu pada Google Formulir yang bersifat free. Selanjutnya, silakan login pada https://timify.me/ menggunakan email yang sama dengan email Google Formulir Anda. Kemudian, silakan aktifkan timify pada Add-On di Google Formulir lalu klik “Configure”.

Langkah selanjutnya adalah buka laman timify.me, lalu Klik “Create” untuk membuat link masing-masing user atau peserta ujian. Silakan masukkan email masing-masing user dan batas waktu pengerjaan (dalam menit), lalu Klik “Create”. Maka Anda akan diberikan tautan sebanyak user atau email yang Anda masukkan, dan soal sudah dapat diselesaikan sesuai dengan waktu yang tersedia. Anda dapat mengunduh seluruh alamat tautan dalam bentuk CSV. File tersebut dapat dengan mudah Anda buka di Excel. Jika kesulitan, tunggu postingan selanjutnya pada laman ini. Anda juga dapat mengirimkan tautan pada email peserta ujian masing-masing dalam sekejap. Setiap user/peserta ujian membuka formulir, maka pada bagian atas halaman formulir, akan ada waktu yang berjalan mundur. Mudah bukan?

Selamat mencoba…

Usia, Bukan Alasan Menjadi Guru Virtual

Nawariide News | Sabtu, 16 Februari 2019. Gema revolusi industri 4.0 tidak hanya lantang di perkotaan. Tetapi juga di pedesaan. Tidak hanya di dunia pendidikan tinggi. Tetapi juga di dunia pendidikan dasar dan menengah. Tidak hanya pada kaum muda. Tetapi juga pada golongan emak-emak (ibu-ibu).

Lahirnya revolusi industri 4.0 juga harus dibarengi dengan pembelajaran 4.0. Sebuah pembelajaran yang up to date. Pembelajaran yang menyesuaikan dengan perkembangan zaman. Karenanya, guru juga harus meng-upgrade diri. Sesuai tuntutan dan perkembangan zaman. 

Banyak hal yang bisa dilakukan di era disrupsi teknologi ini. Salah satunya adalah pembelajaran yang mengombinasikan antara pembelajaran konvensional dan pembelajaran daring (dalam jaringan/online). Blanded Learning katanya Pak Dr. Wirawan Fadly, M.Pd. (Kajur Tadris IPA). Kelas virtual tampaknya mulai menjadi song of the day. Perlahan tapi pasti akan membumi.

Banyak cara yang dilakukan untuk mewujudkan pembelajaran yang kekinian. Pembelajaran daring. Pembelajaran yang tidak tersekat oleh jarak dan ruang. Semua dilakukan dengan membentuk kelas virtual. Kelas belajar yang dilakukan secara online.

Terdapat banyak penyedia pembelajaran online. Sebut saja ada moodle, edmodo, google classroom, dan lain-lain. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Tetapi tujuannya sama. Memfasilitasi pembelajaran online. Memfasilitasi keberadaan kelas virtual.

Itulah yang kami bahas bersama Bapak dan Ibu Guru IPA MTs di Kabupaten Ponorogo. Mereka tergabung dalam wadah MGMP IPA. Pagi itu, bertempat di MTs Negeri 1 Ponorogo, para penerus Albert Einstein ini diskusi terkait pembelajaran kekinian. 

Usia tidak menjadi penghalang mereka untuk belajar menggunakan Google Classroom. Mulai dari pengenalan google classrom. Instalasi pada hand phone. Pembuatan kelas virtual, upload materi, pembuatan kuis, dan juga ujian secara online. Mereka begitu sangat antusias untuk mengikuti kegiatan yang dikemas dalam bentuk seminar tersebut.

Awalnya, Saya heran mengapa mereka begitu antusias. Tetapi kemudian saya tersadar, bahwa ini terjadi karena mereka guru MTs. Tentu sangat menghayati sebuah hadits yang sering kita dengarkan اُطْلُبُوا العِلْمَ مِنَ المَهْدِ إِلى اللَّحْدِ (Tuntutlah ilmu sejak dari buaian hingga liang lahat).

Unduh materi pelatihan Pembelajaran di Era Revolusi Industri di sini